Sunday, September 26, 2010

Kerja Sambilan


Gw pengen banget kerja sambilan. Sebagian besar temen-temen gw udah kerja. Sambilan tentu saja. Ada yang ngajar. Ada yang ngajar. Ada yang ngajar. Sebagian besar emang pada ngajar sih. Kan kuliah gw jurusannya pendidikan jadi ya ujung-ujungnya ngajar.

Jadi kemaren ini gw sempat ditawarin temen buat ngajar juga. Ngajar les buat anak-anak SD Dharma Yudha yang notabene bonafit mampus dan bahasa pengantar di sekolahnya bahasa Inggris. Mampus. Gw semaput. Ga pede. Takut muridnya lebih jago ngomong Inggris daripada gw. Jadi gw tolak. Oke, gw bego ga berani ngajar. Padahal bayarannya lumayan menggiurkan. Tapi ya itu tadi, ngga PD.

Tawaran itu gw tolak ga cuman gara-gara bahasa pengantar bahasa Inggris tapi karena gw emang ngerasa gabisa ngajar. Percuma emang jurusan gw Pendidikan. Tapi emang gw gapernah punya cita-cita jadi guru ya gimana. Salah jurusan? Banget.
Jadi, lupakan masalah ajar-mengajar. Sekarang gw mikir kerjaan lain yang bisa gw lakuin selain itu. Nulis? Jadi freelancer di Koran atau tabloid mana gitu misalnya. Tapi kayaknya kok gabisa juga ya. Baca sendiri ini tulisan gw jelek. Nulis blog serampangan model begini aja gw ga becus, apalagi nulis sesuatu yang berbobot buat diterbitin. Ngimpi kali yeeee..

“Trus apa dong yang bisa lo lakuin, Miw?? Bahkan buat bermimpi aja lo ga berani.”
Hey hey hey. Gw bukannya gaberani bermimpi, man! Tapi gw ngerasa ga ada gunanya bermimpi. Kita hidup di dunia nyata dan kebanyakan mengkhayal cuma bikin kita kebanyakan ngarep. And u know, expectation is the root of all heartache. Jadi jangan kebanyakan mimpi deh. Get a life sono!

Zzzzzzztttt.. mulai ngaco nih obrolan. Awalnya ngomongin kerja sambilan kok sampe ke mimpi segala gini. Sorry temans, gw ga maksud ngeledek atau gimana-gimananya lho. Ini pure pendapat gw sendiri tanpa maksud menghina atau menjelek-jelekkan pihak manapun. Kita punya cara masing-masing dan kita punya pemikiran masing-masing.
So, peace, love and gaul ya. ;)