Sunday, March 27, 2011

Random Day

Hari ini random serandom-randomnya. Niat weekend ini mau menyelesaikan bab I sama sekali tidak terlaksana. Jangankan terlaksana, tersentuh pun tidak. Pagi, begitu selesai beberes kamar dan dapur, gw langsung masuk ke kamar dan duduk di depan laptop dengan manis. Setelah menyalakan laptop, seperti biasa gw pasti salah fokus. Bukannya mulai mencari materi, gw malah nerusin membaca blognya Kak Aulia Rahman alias Abang Labu di auliarahman.com. Ga tanggung-tanggung, gw baca sampe khatam gitu loh, semua postingannya gw baca sampe habis. Dua jam berlalu, waktu sudah menunjukkan pukul 10 lewat beberapa menit.

Fokus kembali teralihkan ke masalah skripsi. Tapi belum sempat ngapa-ngapain, ada SmS dari Tirtha yang mengabarkan kalo dia sudah berada di rumah Pipi, temen SMA kami yang papanya berpulang tadi malam. Buru buru gw matiin laptop dan mandi. Pengen ngelayat juga. Harus ke sana segera! Tak memakan waktu lama, kurang dari satu jam, gw udah nyampe ke mesjid tempat jenazah almarhum disholatkan. Gw ga ikut nyolatin sih, gak bisa soalnya. Gw TK-SMP di sekolah Katholik dan waktu SMA ujian sholat jenazah gw ga lulus. Serius.

Selesai disholatkan, kita langsung menuju ke pemakaman tempat jenazah akan dikebumikan. Cuaca panas banget, sinar matehari lg terik-teriknya, dan acara pemakaman memang bkn acara yg tepat di keadaan seperti ini. Mama nya sampe pingsan berkali kali coba. Gabungan antara ga kuat mental sama cuaca parah juga kan..
Dan lagi, niat melayat cuma sejam atau duua jam keteteran jadi lima jam. Gara-gara disana ketemu banyak teman SMA, malah kebawa arus, ngumpul ngumpul dulu, ngerumpi lama nanyain kabar temen temen yang lain. Ya lumayan lama sih, jam empat lewat baru beranjak dari sana padahal perginya jam 11 tadi.

Dengan perasaan bersalah, di perjalanan pulang gw mikir, nyampe rumah harus mulai. Ini tidak bisa dibiarkan. Kemalasan gw semakin menjadi-jadi. Kalo ga mulai mulai gimana, ini udah tanggal berapaaa..? Batin gw. Maka demi menebus rasa bersalah itu, seesampainya di rumah gw langsung masuk ke kamar, ganti baju, dan nyalain laptop. Begitu laptop nyala dan koneksi internet terhubung, gw nyapa Ary dulu di YM. Mengabarkan tentang Pipi dan acara 'reunian' dengan teman-teman SMA tadi. Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak. Kurang dari sepuluh menit duduk di depan laptop, hape gw bunyi. Dari Sawli, temen kuliah gw.

Sawli: "Kara dimana?"
Gw: "Di rumah. Ada apa?"
Sawli: "Ke rumah Lutfi dong, Icha sakit  takutnya pingsan. Di sini ga ada cewek."
Gw: *membatin* Haduh ngapain itu anak di tempat cowok-cowok itu?? "Iya aku langsung kesana"
Klik.

Tanpa babibu langsung gw matiin laptop, menyambar jilbab langsung seadanya, dan tancap ke rumah Lutfi. Kalo si Icha pingsan di depan cowok-cowok itu bisa berabe kan. (Fyi, si Icha ini memang agak mengkhawatirkan. Dia kalo sedang kecapekan bisa pingsan tiba-tiba. Pernah di kampus malam malam pingsan sekali, pas pulang kuliah juga pernah, jatuhnya pas ngeluarin motor dari parkiran. Horor kan tiba tiba jatuh gitu)

So, intinya ya gw harus segera kesana secepat mungkin. Kebut. Kebut. Kebut. Sesampainya di sana, Sawli duduk di atas motor di depan rumah Lutfi, langsung mengabarkan. "Icha di kamar, tidur." Gw langsung masuk ke rumah. Lutfi si empunya rumah (dia tinggal sendiri, ortu nya di Tembilahan) sedang membuatkan teh panas untuk Icha. Tanpa permisi gw langsung masuk ke kamar. Selain karena sudah sangat dekat sama mereka, juga karena udah kalut ga mikir tata krama lagi. Icha sedang meringkuk di kasur berselimut tebal. Gw pegang tangannya. Dingin banget. "Pusing." katanya begitu ngeliat gw. Gw ambil teh yang dibuatkan sama Lutfi tadi. Hembus-hembusin biar agak dingin dan gw minumin ke dia. Dia masih ngeluh dingin. Kita biarin aja dia selimutan dulu. Menjelang maghrib, dia udah ngerasa baikan dan minta pulang. Kita larang. Bentar, lewatin maghribnya dulu. Sholat disini aja, kita bilangin. Dia agak ngelawan, pengen langsung pulang padahal udah mau adzan begitu. Tapi setelah dilarang-larang nurut juga sih. Nungguin adzan selesai dulu, sholat maghrib dulu. Baru setelah itu kita pulang. Icha diantar Agung, gw sendirian, merana di jalan tetap memikirkan skripsi yang belum tersentuh.
Published with Blogger-droid v1.6.7

8 comments:

Sugito Kronjot said...

"Pusing" katanya begitu ngeliat gw

Q ska kata2 itu, tajan dan bermakna.

heheheh....

Ah, mess day, pernah ngalamin kaya g2...

keep spirit...

foreverma said...

postingan yg ini mirip novel. bibit novelist nih nampaknya #eaaaa XD
minta tandatangan dilayar laptop doooong hihihi

Teguh Budianto said...

"too much distractions"

hmm... aku gak nyangka temen kamu (icah) itu jujur sekali.
"Pusing." katanya begitu ngeliat gw.
aku merasakan hal yang sama sewaktu ngeliat kamu... LOL

.PoetZ. said...

Ini kenapah fontnya diganti??? *histeris*


:))

Geafry Necolsen said...

punya bakat nulis deh ..
salam kenal ya..

karken-chan said...

sholat jenazah tinggal jemaah aja kali mir -___-

zeki said...

hayoooo... pasang target dan selesaikan satu bab demi satu bab.... jangan malas *gue dulunya malas* :p

aulia said...

salah gue? salah blog gue? *tidak terima dijadikan alasan gak mulai skripsong* :))

Tips:
*kunci pintu kamar*
*bawa makanan kecil-minuman*
*sembunyikan hape di bawah bantal, jauh dari jangkauan tangan*
*cabut koneksi internet, bikin skripsong gak pake internet euy!*
*begitu nyala itu laptop langsung buka file skripsong, mulailah dengan niat yang LURUS, bahahaha*
*biasanya saya mulai dg MENGEDIT sisa kemaren. sekalian baca ulang, soalnya pasti udah pada lupa aja isinya, muahaha...*
*selesai satu halaman, hadiahi dirimu dengan satu twit!*

selamat nulis, hihi... *ngemut permen apel*