Thursday, March 31, 2011

Rencana Demi Rencana

Sebenarnya dari dulu saya pengen banget jadi traveller. Jalan-jalan kesana-kemari, menjelajah berbagai pelosok daerah, dan mengenal budaya dan lingkungan yang masih baru..

Bahkan waktu SMA saya bercita-cita menjadi tour-guide, makanya maksain diri kuliah di jurusan Bahasa Inggris walau kemampuan berbahasa sangat di bawah standar begini.
Namun apa daya tangan tak sampai, cita-cita dilarang keluarga. #halah #lebay

Bisa dibilang keluarga saya agak kolot. Anak perempuan kerjaannya jalan-jalan begitu tentu tak dapat ditenggang-rasa. Menurut mereka anak perempuan itu ya kerjanya yang standar-standar saja, jadi masih ada waktu buat ngurusin rumahntangga. Seperti guru, perawat atau pegawai negeri sipil.

Rasanya setiap ngobrolin masa depan pasti yang diomongin itu kalo ga calon suami (yang mana belum ada) atau tentang menyelesaikan kuliah lalu menjadi PNS. Masa depan itu sudah ditentukan sejak dulu. Haruskah namanya berubah menjadi masa lalu? #halah

Nah, itu tentang cita-cita dan masa depan. Gimana kalo tentang hobi jalan-jalan? Hobi yang ga pernah bisa ditekuni karena tersangkut di dana dan yang lebih parah lagi, izin. Seperti yang saya bilang tadi, keluarga ini bisa dibilang cukup kolot. Saya belum pernah jalan-jalan keluar kota tanpa keluarga kecuali waktu study tour SMA. Itu juga diizinin karena wali kelas waktu itu teman tante, kalo enggak ga bakal berangkat waktu itu.. Fyuhh..

Saya merasa sudah cukup dewasa. 21 bukan anak kecil lagi kan. Udah bisa bikin anak kecil sih iya. Tapi tetap saja izin itu tak akan pernah didapat. Udah pernah ngobrol sama Puput dan Nita, sepupu sepupu saya yang umurnya sebaya. Bermimpi untuk jalan-jalan bertiga menyusuri jalanan kota Bandung, menyusuri hiruk-pikuk kota Jakarta, atau terpana memandangi indahnya Pantai Kuta.
Dan apa yang kami dapat sewaktu menyampaikan hal ini kepada orang tua? "Nantilah kalo kalian sudah menikah.." Dan kami pun tak lagi mencoba menyampaikan apa-apa.

Tapi sekarang saya lagi-lagi membuat rencana. Teringin benar menginjakkan kaki di Yogyakarta, never ending Asia. Bersama seorang teman mulai merancang-rancang pergi kesana. Belum punya modal apa-apa sih kecuali harapan dan sedikit rencana. Dimulai dengan rencana mengumpulkan dana, mulai menabung sedikit demi sedikit dari hasil kerja sambilan. Sisanya nanti, ngemis dikit lah sama Mama ya hehehe.. Loh memangnya sudah dapat izin? Belum sih. Tapi nanti nekat mau minta izin. Rencana keberangkatan bulan Desember tahun ini. #halah #masihlama 
Semoga sebelum itu gelar sarjana sudah di tangan. Setelah itu barulah mencoba mengajukan proposal izin keluar kota dengan bermodalkan sedikit uang tabungan dan gelar sarjana. Semoga saja rencana-rencana ini berjalan lancar. Luruskan niat nabungnya, luruskan niat ngerjain skripsinya biar cepat selesai, semoga timingnya tepat, semoga semuanya bisa terlaksana.. Bismillah..
Published with Blogger-droid v1.6.7

6 comments:

Teguh Budianto said...

Wow jogjaaaaa!
Sama miuw, aku sama temen2 kampusku jg udah nabung sejak lama utk ke jogja. Planningnya berangkat akhir tahun antara Okt-Nov gtu. Tapi permasalahannya adalah, 1 thn ini cm terkumpul 300rb berlima. Jadi gmn bs pergi?! Grr~
ibaratnya ni utk dpt biaya kesana, kalo aku punya daging, pasti aku sisakan utk kujual. Tp apadaya T.T

Fairuz said...

malang nasibnu ya naakkkk !!
tapi, ntar suatu saat yakin bisa kok, yg penting ada niat dan usah juga doa izin tentunya :)

@teguh : jangan buka aib !! :p

chici said...

Yah memang kalo urusan jalan-jalan, buat kita yang anak cewek ini pasti terkendala di masalah izin. Tapi alhamdulillah sejak lulus SMA, ortuku udah mulai ngizinin aku kalo jalan-jalan.
Moga izinnya cepat keluar ya Miwwa, coba yakinin ortu kamu deh, karena terkadang ortu nggak ngizinin juga karena mereka masih kurang percaya ke kita
Semangaaaat (>o<)/

Btw salam kenal ya :D

Gaphe said...

kalo menurut pendapat saya, jangan nunggu sampe nikah deh buat jalan-jalan.. beneran, jauuuh lebih susah kalo udah nikah. Selain udah banyak butuhnya trus juga banyak yang diurusin. MEndingan masih muda gini, nggak usah minder meski cewek. Toh banyak traveller cewek koq.. ayoo semangaat!. Just follow your dream.

karina kenny's blog said...

jangan lupa 200ribu bulan ini yaaa :)

Yunaidi Joepoet said...

Gimana kalau khatamin sumatra dulu mbak ? :)
Jogja menarik, tapi untuk destinasi Alam. Sumatera masih bersanding dengan Indonesia Timur meski spot-nya hanya dibeberapa titik.

salam indie backpacker