Tuesday, April 19, 2011

Sepanjang Jalan Pulang

Waktu di jalan pulang les tadi ada dua hal yang saya notice :
1. Ingat pengemis yang pernah saya ceritain di sini? Yang modusnya  pura-pura berkaki satu? Nah, dulunya pengemis semacam ini di perempatan SKA arah ke Labuh Baru itu  cuma ada satu orang, sekarang udah berkembang jadi tiga orang. Tadi yang saya liat cuma dua orang sih, tapi saya ingat yang dua orang tadi itu bukan yang biasanya nongkrong di sana. Yang dua ini anak baru kayaknya. #halah Kok saya bisa yakin banget? Ya iyalah, seminggu lima kali saya lewat  sana tiap  berangkat dan pulang les mau gak mau hapal juga kan mukanya. Yang dua ini baru wajahnya, belum familiar. Nah, yang saya gak habis pikir,, mereka pikir sebodoh apa sih orang-orang yang lewat sana sampe percaya ada tiga orang pengemis berkaki satu di sana. Modus persis sama. Cowok-cowok berumur belasan atau dua puluhan yang melipat satu kaki ke dalam celana sehingga mereka terlihat buntung sebatas lutut, terus ngesot kesana-kemari dengan tampang memelas berharap orang-orang bakal kasian sama mereka. Puhleaseeee..  =__="

2. Kalo yang kedua ini soal sampah. Bukan, bukan soal sampah-sampahan yang saya bahas di sini, ini soal lain. Ini soal seorang pengendara mobil yang seenaknya membuang sampah di depan muka saya di jalan pulang tadi. Ini nih yang namanya DON'T  JUDGE THE BOOK JUST FROM THE COVER. Mobil boleh keluaran baru. Plat boleh plat pesanan. Tapi sikapnya  kalah dari pemulung. Pemulung aja kerjaannya mungutin sampah kan. Nah ini, cover orang kaya tapi jaga kebersihan aja gak bisa. Di jalan raya besar, gak pula sepi, ini jalanan lagi padat-padatnya semrawut sana-sini, dia seenaknya buka kaca jendela dan melempar sampahnya begitu saja. (kena motor gw hoi!) Sampahnya bukan pula tisu atau kertas, tapi gelas plastik bekas minuman yang masih ada es batunya!! Serius ya itu yang buang sampah gak punya otak. Padahal pas gw intip (kaca jendela pengemudi terbuka lebar) yang nyetir itu ibu-ibu perlente yang keliatannya high class banget, di sebelah ada anaknya pula, cowok, masih kecil. Ckckck... Contoh ibu yang baik sekali bukan. Pengen saya teriakin rasanya...

10 comments:

Teguh Budianto said...

oh iya, satu lagi yang paling salah adalah meludah dari jendela mobil #hadooohh
T.T sekarang udah kebalik apa ya, yang punya sopan santun lebih banyak dari kalangan *you know lah*...
hmmm...
aku sama adekku pernah getok kaca samping mobil seseorang yang pernah kaya gitu. emosi ampuuuuuunnnnnnnnn...

foreverma said...

buset. yg posting penuh emosi, nah yg komen diatas ini sama emosinya, hihi. sabar dong jeeeuuung :D

karina kenny said...

iya aku juga kesel sama mobil bagus yang gak punya tempat sampah di dalam mobilnya. apa lah artinya mengeluarkan uang gak sampe lima puluh ribu buat beli tempat sampah aja. atau jangan2 mereka punya tempat sampah di dalam mobil tapi gak tau fungsinya apa. ggrrrrrrr

Andie said...

buat yang nomer 2, kayaknya kita sering tuh, kalo aku parahnya putung rokok gitu -__-

attayaya-mading said...

ini 2 notice yg sangat berharga. lalu aku juga buat 2 notice lagi :
1. aku ga suka pengemis
2. aku ga suka mobil (lhooo????)

NINDAAA said...

omelin aja miwww eh kok andie komen bukannya dia ujian hahahaaaaa

Itik Bali said...

Apalagi yang buang puntung rokok dari mobil yang suka berjalan, masih nyala lagi. Apa nggak mikir sih mereka itu kalo itu membahayakan orang lain?

Gaphe said...

yaudaah teriakin aja Miww..
soal pengemis, memberi uang itu bukan jawaban. mereka butuh kail, bukan diberi ikan..karena kalo dikasih ikan terus, mereka akan ketergantungan. gampang aja sih kalo saya, nggak pernah ngasih daripada dongkol belakangan.
soal pembuang sampah sembarangan, ternyata faktor ekonomi ngga menentukan seseorang itu peduli atau nggak.. tapi lebih ke pendidikan dan lingkungannya gimana mbentuk orang itu seperti hal tersebut.

greatqo said...

1. niru-niru di jakarta. malah yang di jakarta lebih kreatif, lututnya dikasi tomat gitu, jadi keliataan masih bedarah. cuekin aja. ntar lama2 ada perda denda ngasih uang ke pengemis di sini..

2. *NGAKAK GULING2* mukamu dikira tong sampah kali, mirip. huahahaha..

Powerrangga said...

Ga tau mau ketawa atau ikut sebel,habisnya penulisannya lucu sih :)

P.S Kalau laporin pengemis gadungan kemana ya? Kenapa ga di foto ajeh terus di fotokopi di tambah tulisan "Pengemis gadungan,waspadalah!" terus ditempel ditiang atau tempat-tempat yg deket situ.Ide gila sih emang.