Saturday, April 9, 2011

Warung Mobil


percaya nggak kalo semua mobil di sebelah kanan jalan itu warmob semua?
Kalau kalian tinggal di Pekanbaru, kalian pasti tidak asing lagi melihat pemandangan seperti ini di jalan di belakang kantor gubernur. Di sepanjang jalan Cut Nyak Dien ini, kita akan melihat banyak  sekali mobil-mobil yang sekilas hanya terlihat seperti mobil biasa yang sedang parkir, tetapi kalau didekati lagi akan terlihat bahwa sebenarnya mobil ini adalah mobil-mobil pedagang. Yap! Para pedagang mobile atau yang biasa disebut warmob ini (singkatan dari warung mobil, mereka sendiri yang memberi nama itu lho) sekarang terlihat banyak sekali menyebar di sekitar kota Pekanbaru. Dan yang paling banyak memang di belakang kantor gubernur. Menurut info yang saya dapat dari seorang teman saya yang mamanya adalah salah satu pemilik warmob ini, ada sekitar 20 warmob yang tersebar di sepanjang jalan Cut Nyak Dien, dimulai dari bundaran odong-odong di belakang Pustaka Soeman HS, sampai ke perbatasan jalan Ahmad Yani. Jumlah yang cukup banyak mengingat jalan Cut Nyak Dien ini hanyalah jalanan kecil yang panjangnya mungkin tidak sampai satu kilometer. 

Warmob ini seingat saya dulu hanya ada satu, seorang ibu-ibu bermobil kijang keluaran tahun 90-an yang menjual kolak duren. Konteks dulu di sini maksud saya sekitar tiga tahun yang lalu. Saya sendiri sering membeli kolak duren si ibu kijang ini karena selain enak, harganya juga sangat bersahabat, hanya tujuh ribu rupiah satu porsi. Tapi ntah sejak kapan tau tau warmob ini menjadi semacam tren hingga sekarang jumlah warmob ini sudah mencapai puluhan mobil. Makanan yang dijual kurang variatif menurut saya karena sebagian besar dari mereka tetap menjual kolak duren (yang mana menurut saya tidak seenak kolak duren si ibu kijang), tetapi ada juga yang menjual makanan lain, di antaranya cendol, sop buah, roti jala, dan pisang ijo.

Mama teman saya yang saya sebut tadi (namanya Febi) berjualan pisang ijo. Bisa dibilang Mamanya Febi ini termasuk senior di dunia per-warmob-an. #halah Mereka adalah pedagang nomer tiga yang bercokol di jalan belakang kantor gubernur ini sebelum akhirnya beranak-pinak menjadi sekian banyak. Yang paling senior tentu saja si ibu kijang, saya nggak tau apakah beliau masih jualan atau nggak karena susah juga mencarinya di antara sekian banyak mobil yang bertebaran, yang nomer dua saya nggak tau siapa, nah yang ketiga ya mamanya Febi ini. Dengan bermodalkan dagangan yang lumayan variatif yaitu pisang ijo dan palu butung, bisa dibilang dagangan mereka lumayan laris dibandingkan pedagang lainnya. Pisang ijo masih awam sih bagi orang Pekanbaru. Paling tidak sebelum ada beberapa pedagang  warmob lain yang ikut-ikutan berdagang pisang ijo melihat kelarisan pisang ijo Mama nya Febi ini.

warmob Mama Febi


tampak belakang :P

Well, ngomongin soal pisang ijo, pisang ijo ini adalah makanan asli Makasar. Walau keluarga Febi ini bukan orang suku asli Makasar, tapi nenek dari mama nya memang lahir dan besar di Makasar (keluarga papanya asli Riau). Nenek Febi ini konon katanya bahkan sudah punya restoran pisang ijo di Kendari. Jadi, dengan mewarisi bakat memasak dan berbisnis dari si nenek, kira-kira dua tahun yang lalu mama Febi pun akhirnya bertekad  untuk mempunyai usaha warmob dan tada inilah mereka sekarang salah satu mobil paling laris di jagad per-warmob-an.  Profitnya  lumayan gede lho jualan begini. 

Bagi yang belum tau pisang ijo, pisang ijo masih makanan sejenis kolak juga. Bahan utamanya adalah pisang raja yang dibalut kulit berwarna hijau, lalu saos atau kuahnya yang juga berwarna hijau (warna hijau didapat dari sari pandan), dikasi es batu dan sirup gula berwarna merah lalu sedikit susu kental manis, dan tadaaa dengan modal sepuluh ribu rupiah kita akan mendapatkan seporsi pisang ijo yang enak dan mengenyangkan. Kalo palu butung mirip sama pisang ijo, Cuma beda di pisang. Palu butung menggunakan pisang kapok dan pisangnya nggak dibalut. Harga lebih murah dari  pisang ijo, hanya delapan ribu rupiah per porsi. Kalau ingin mencoba silahkan datang ke jalan Cut Nyak Dien, mobil pisang ijo ini biasanya bertengger di belakang mesjid kantor gubernur/ di samping kantor Dinas Pendidikan. Mobilnya Taruna warna hijau. Eits, jangan tertipu dengan mobil lain yang juga berjualan pisang ijo, sudah  dicoba rasanya beda. 
pisang ijo

Salah satu warmob yang ingin saya rekomendasikan lagi adalah warmob sop buah madu nya tante Ari. Mobilnya persis ada di depan mobil pisang ijo Mama Febi. Mobil paling ujung sih di jalan itu. Sop buah nya enak dan segar banget. Murah juga. Hanya tujuh ribu rupiah seporsi.

P.s: Belakangan ini kami bahkan melihat sebuah warmob yang menjajakan nasi padang. Bedanya sama warmob-warmob yang lain, warmob ini bergerak alias muter-muter nyari pelanggan. Mobilitas sekarang memang jadi tuntutan besar ya.. *geleng-geleng kepala*

22 comments:

greatqo said...

keduaxx..

aku segan kalo makan di sini Miw, dikasi gratis sama Mamanya..
baek banget..
besok2 kalo mau beli nyamar dulu ah.

tapi bener lho, kw1! wenaakkk..

sri wijayanti said...

di bandung juga udah banyak lho yg jual pisang ijo.
hhmmmmm... maknyuuussss!
jadi pengen ngerasain pisang ijonya mamanya Febi nih kak. :D

karina kenny said...

aku sering beli kolding sama sop buah yang deket simpang puswil itu, langganan sih emang. aku gak tau yg mana punya febi, besok2 coba ahhh, febi kapan mangakalnya? pengen nyobain gratis :D

NINDAAA said...

banyak yg jual es pisang ijo disini miw cuma aku belom pernah nyobain sih :P enak tah?

Hariyanti Sukma said...

wow... pisang ijo pupoler juga ya di Pekanbaru. Tapi aku gak begitu suak krn manis banget. Di Balikpapan juga ada tapi lebih banyak nya di hari sabtu dan minggu di daerah lapangan Merdeka krn banyak warga yg berolah raga pagi.

Nufri L Sang Nila said...

slluuuurrrppp.... untuk pisang ijo-nya..... :)

Zippy said...

Di Jayapura juga udah mulai mewabah ni warung mobil.
Kalo dipikir2, unik juga yah :)
Tapi terkadang suka bikin macet jalan, soalnya kadang parkirnya sembarangan --"

attayaya-mading said...

jiahaahahaha...
warmob pisang ijo tuh, suaminya temenku

ditunggu di bappeda

Ra-kun lari-laRIAN said...

di kampus unand juga mulai ngetrend sepertinya. ada yang jual es krim dan baju pakai mobil.

Sugito Kronjot said...

Pisang Ijo...

Seger, jdi inget waktu kuliah.

Kpan ya bisa makan lagi breng temen2 ?

#ngayal

catatan kecilku said...

Di Madiun juga mulai banyak warung mobil ini. Enaknya mereka jadi bisa lebih 'mobile'... :D

#mumpung libur diklat, jadi bisa mampir nih.

jejak langkahku said...

Shasa pengen pisang ijonya... :D

place to study said...

Oh yang jualan itu temannya Om Atta juga ya?

Aina said...

wooo...persis banget ama mobil jualan yang setia parkir di samping kos saya... tapi isinya jajanan lumpia dkk...

dv said...

jadi inget temen ku pernah gelar dagangan jg dibobil ky gt, tp yg dujial pakaian bukan makanan :D

btw beberapa hari lalu aku nyobain es palubutung, enaakk segerr *slruuppp

Tengku Khairil Ahsyar said...

jalan2 sore hari ketempat sahabat... ditunggu kunjungan balikknya di blog sederhana saya...

Aulia Rahman said...

pisangnya unyu banget... sayang kalau dimakan... *salah pokus*

moenas said...

mampir juga disini xixixi

NINDAAA said...

EH HARGANYA 10RIBU YA? malah eh, mahal haha salah ketik

Kecil said...

dari kemarin posting makanan terus :D~

Teguh Budianto said...

dari semua warmob yang ada di sana, cuma pernah nyobain pisjo mama-nya febi.
untuk tipikal aku yg gak doyan makanan manis, pisjonya juara banget kalo dikasi es batu yang banyak. #slurrppp

attayaya-mading said...

waaah ternyata mereka kaya-kaya ya
punya mobil.
aku cuma sepeda roda dua
eeh sepeda motor roda dua