Monday, August 8, 2011

BuBar #1

Kalo udah bulan puasa begini kita pasti akrab dengan istilah BuBar alias Buka Bareng kan? Saatnya berkumpul dengan teman-teman lama yang udah lama banget nggak ketemu. Mempererat silaturahmi dengan orang-orang yang jarang kita temui. Atau mungkin sering ketemu, tapi bukan dalam kondisi seperti ini. Misalnya dengan teman-teman sekantor yang sebetulnya kita temui setiap hari, tapi dalam mood yang berbeda. Saya pribadi misalnya, menjadikan momen-momen berikut ini sebagai ajang untuk bertemu dengan teman-teman lama saya. Teman teman semasa SMA misalnya. (Saya nggak pernah berbuka bersama teman-teman SD/SMP saya karena saya dulu bersekolah di sekolah Katholik dan notabene hampir semua siswa yang bersekolah di sana adalah non-Muslim. SMA baru cabut ke Sekolah Negeri).

Oke, sebetulnya fokus utama cerita saya bukanlah Buka Bersama dengan teman-teman lama. Ntah kenapa sok-sok pake introductory segala tadi. Langsung aja kenapa sih? *ketok kepala sendiri*

Tadi itu saya BUBAR nya sama Kenny  kok. Yah Kenny lagi Kenny lagi. Tiap hari ketemu, tiap hari ngobrol, tiap hari kelayapan bareng, masih juga sok-sok mau buka bareng. Tapi berhubung ini semua adalah iktikad baik nya dia dan dia bersedia menanggung segala biaya dari acara ini alias DITRAKTIR, maka saya pun setuju. Mau banget malah. :P

Jadi rencana awalnya kami mau bubar berdua aja. Ceritanya biar romantis gitu.. #halah #HomoDetected
Si Kenny kan lagi kebelet kawin makan sate paporit dia di jalan Rambutan sono. Tapi nggalau juga pengen nyoba makan ayam penyet di tempat makan baru di daerah Panam. Tung itung itung,, pikir punya pikir, akhirnya tujuan utama kita ditetapkan ke: sate jalan Rambutan!

Tapi seiring waktu berlalu,, rencana pun mulai berubah arah. Yang awalnya kami mau bubar berdua aja, tiba-tiba jadi bertiga sama si Rio. (Kenny lagi tajir punya hajatan buat nraktir Rio juga) Yang awalnya mau makan sate campur (sate ayam campur kambing) di Rambutan, banting stir jadi makan ayam penyet. "Nggak tega nraktir sate tok!" begitu alasan si Kenny. Kami yang ditraktir mah manut-manut wae, yang penting makan enak dan gratis :P #TossSamaRio

Maka tadi sore begitu pulang les, saya langsung cabut jemput Kenny. Si Rio (yang awalnya mau ikutan bareng ke rumah Kenny) malah langsung ke tempat makan aja. Mau ambil tempat, takut udah pada  dipesan, katanya. Kami oke. Begitu saya sampai di rumah Kenny, Rio pun sudah melaksanakan tugasnya dengan baik. Pesan tempat, pesan makanan. Kenapa makanannya langsung dipesan? Soalnya kata pelayannya "Kalo nggak pesan sekarang nggak tanggung jawab ya kalo pesanan nya lama datang." Jutek banget tuh pelayan minta dicubit bibirnya. Digituin sama pelayan judes, si Rio sebel. Wes pesan aja. Apa susahnya mesan doang. Awas kalo masih telat datangnya ya!

Kurang dari 20 menit perjalanan kami pun tiba di sana, tempatnya lumayan penuh karena memang jam-jam nyaris \ berbuka begitu tempat makan pasti pada penuh ya. Tunggu punya tunggu, ternyata masih lama, waktu buka masih 20 menit lagi. Kami masih sempat beli air kelapa muda dan foto sana sini malah. Beberapa menit sebelum waktu berbuka pesanan kami datang. Belum semua. Baru nasi dan ayam bakar saya dan Kenny yang datang. Terjadi pula beberapa kesalahan. Minuman Kenny salah antar. Ayam penyet Rio nggak sengaja dijatuhin sama Mas pelayannya, jadi musti nunggu lagi. Cah kangkung kami juga belum datang.. Padahal tadi udah sok judes banget sama pelanggan. Mana sampe bedug Maghrib juga gak datang-datang. Rusuh. Saya dan Kenny , yang udah lapar banget, mulai nyemil-nyemil nasi. Bukannya nggak mau nungguin Rio ya, tapi Rio itu nggak puasa. Jangan tanyakan kenapaaaa karena aku tauuuu~~

Nyemil nasi, potek-potek ayam, kami nggak begitu selera makan. Ntah karena kekenyangan minum air, atau nasinya yang keras banget dan kering karena nggak ada kuah (cah kangkungnya masih belom nyampe) pokoknya makannya nggak selera banget. Sampe akhirnya .... ADA LALAT IJO NELUR DI AYAM NYA KENNY!




yang putih-putih tuh telurnya
Langsung cuci tangan dan bayar. Kami cabut dari tempat itu dalam kondisi belum kenyang! Kenny emosi. Kami (saya dan Rio) kekurangan nutrisi. #halah Pikir punya pikir,, juragan Kenny yang bijaksana pun memutuskan sesuatu, "Mari kita lanjut makan sate!" teriaknya penuh semangat di parkiran tempat makan ayam penyet yang now u know why I didn't mention the name since the very beginning. Forbidden. Kecuali kalian nggak keberatan ngumpulin #KoinBuatMiwwa kalo kalo yang terburuk terjadi.

 CUss... Kami langsung tancap gas ke jalan Rambutan. Alhamdulillah sate nya masih ada. Kelanjutannya tau sendiri lah ya.. Parkir. Pesan. Pesanan datang. Makan. Ngobrol sampe tua. Kalo udah sama Kenny + Rio ini memang topik obrolan selalu. Hangat. Mengenyangkan. Tak ada habisnya. Kalo nggak ingat terakhir kali buka bareng kemaren pulangnya jam 11 dengan kondisi hampir diusir dari rumah, nggak ingat pulang tadi mungkin. 8.30 pm kami sudahi perbincangan. Pulang.




Kenny dan Rio + sate cedap centosa


P.s: Nama warung ayam penyetnya sengaja nggak disebutkan, u know why, no? Yang pasti bukan Ayam Penyet Pemuda Semarang lho..

P.s.s: Sate yang kami makan ini lumayan enak. Tempatnya biasa banget. Sempit malah. Tapi rasanya berbanding terbalik. Muaknyoss. Layak dicoba. Sayang nggak ada namanya jadi susah mau promosiin. Lokasinya: di jalan Rambutan kira-kira 200m dari  jalan Adi Sucipto. Detail: ntar kalo lewat sana tak perhatiin lebih cermat lagi.

Happy Fasting y'all!! Hati-hati milih tempat berbuka ya :))


24 comments:

attayaya-taman said...

miwwaaaaaaaaaaaaaaa.........
kok bubar di telkom kemaren ga ikutan???
kemana aja neeeeeeehh

karina kenny said...

berasa artis kamu sebut2 terus. :D:D

iam said...

Waduh! Itu yang putih2 foto beneran telor? Kecil banget ya mbak -.-a

iam said...

Mbak Miwwa :D Blogwalking ah :)

kurt said...

itu beyulan telur lalat ijo???
widihhhh... maknyos kali :D

Gadis malang said...

Permisi numpang lewat heheheheh

salam kenal yak :)

Happy fasting mbak

sichengger said...

enak now mantap puuuooollll
salam kenal yaw kunjungi l=balik yaw

TOP 1 Oli Sintetik Mobil-Motor Indonesia said...

Kunjungan perdana, lam kenal
Visit back ya

srrriii said...

wah parah itu lalat ijo. gileeeee udah pelayan jutek, makanan gak hygiene, hmmm gak akan masuk list tempat buka recommended dah. :p
kunjungin balik kak. :D

novel blog said...

laletnya nelur????? ya ampuuuunnn... :0

Mr Nyariadi said...

Bubar lagi musim, sayangnya lalat juga ikut.
salam kenal dan BW

ninda~ said...

lah bubar :D
kalo disini istilah umumnya buber buka bersama
habis bubar kan dua makna tuh singkatan buka bareng apa bubar2 beneran :P

Belajar Photoshop said...

huehehe.. laler nya ikutan bukber.. :p

iam said...

Mbak miw :D Mampir lagi ah mbak :D

dieka said...

wahhh.. saya juga pernah tuh kejadian kek gtu.. ada cacingnya.., :D

Aulia said...

Apa? Ini diposting tanggal berapa? sekarang udah tanggal berapa? Hah? HAH? HAH?!! #gaknyante

Ra-kun lari-laRIAN said...

asik ya bubarnya ^^
yok, kita bubar juga, di PKU :D

attayaya-puisi said...

astaga baru aku tau kalo miwwa tuh peternak laler ijo
hiiiii........
jiahahahahahaaaaaaa

eeeh jadi siapa neh yg menang mosting lawan andy???

Majalah Masjid Kita said...

itu knp sampe terekam jejak sang laler di ayamnya?!?!? gak di gusrah atau apa gitu?!?! :p

Ditter said...

Waaaah, payah bener tuh warung ayam penyetnya. Nggak siap menerima banyak pengunjung. Eh, harusnya foto itu dikasih ke manajemen warungnya, biar trus diganti sama ayam yg baru lagi yg lebih higienis, hehe....

Salam kenal. Kunjungan perdana nih :-)

Ra-kun lari-laRIAN said...

miwwa, kita temenan di FB yuk :)

iam said...

Mbak, mampir lagi ah :D :)

attayaya-gajah said...

diriku belom pernah ke pulau jemur
kalo jemur kasur seeeeh sering
ada yg mau kesana???
ikutan doooong

Asop said...

Astaga... menjijikkan sekali ada belatung di ayam... :o :o