Saturday, August 6, 2011

Ikhlaskan~

Habis gelap, terbitlah terang. Setelah terang ya gelap lagi. Ini yang cocok dinamakan dengan istilah roda itu berputar, iya kan? Hidup kadang di bawah, menuju puncak, lalu dijatuhkan lagi.
Itu lah yang sedang saya alami sekarang. Setelah terlalu berlebihan bersenang-senang kemaren malam,, akhirnya ada juga musibah yang menimpa. tepat di keesokan paginya. 

Tadi pagi. Sehabis sahur saya nggak bisa tidur karena kasur dipipisin Mitchy. Tapi emang nggak berniat tidur juga sih, soalnya jam 7 saya ada janji mau menjemput teman. Salah seorang teman saya waktu SMP dulu datang dari Medan ke Pekanbaru untuk keperluan tertentu. Karena dia udah lama banget nggak ke Pekanbaru dan nggak pernah pula menetap di sini dalam waktu yang lama, maka dia nggak tau kondisi dan situasi Pekanbaru saat ini. Jadi dia menghubungi saya, dan meminta saya kalau kalau saya bisa menjemputnya dan mencarikan sebuah penginapan. Saya oke. Not a big deal. Jam 7 saya udah stand by. Saya tanya dia mau dijemput dimana? Setelah pembicaraan yang agak berbelit-belit, akhirnya saya setuju untuk menjemputnya di stasiun intra di Arengka 2. Seriously, I had no idea about that intra thing. Satu-satunya petunjuk adalah intra itu adalah loket bus dan saya memutuskan akan menyusuri jalan arengka 2 untuk menemukannya. 

Saya berangkat dengan agak lemas. Soalnya bete dia SMS-in mulu. "Cepat ya" "Kamu udah dimana?" "Jauh ya Arengka 2 dari kota?" dsb dsb dst dan kalo SMS nya nggak dibalas dia bakal langsung menelpon yang mana malah membuat saya panik dan memperlama perjalanan, hingga akhirnya...

Saya jatuh dari motor. Terpeleset sewaktu mau menepi dan me-reject telp darinya. Jatuh ke kanan. Kepala terhempas. Pipi memar. Bibir bengkak (kayaknya terbentur gigi), lutut robek, jeans robek, sikut lecet, Joko lecet (di tempat yang persis sama dengan kejatuhan saya yang sebelumnya) dan hp terhempas. LCD nya pecah. Separuh layar hilang, menghitam.

Masih masuk SMS darinya. Menanyakan lokasi keberadaan saya. Saya balas singkat. Sebentar, jatuh dari motor. Langsung saya bangkit (ditolong sama mas mas yang lewat sama ibu nya, Makasi ya Mas :) ) dan melanjutkan perjalanan. Jujur, perasaan udah dongkol banget. Kesal, tapi nggak bisa dikeluarkan. Saya susuri Arengka 2, ketemu di daerah Sigunggung. Dia sudah menunggu di warung dekat sana. Setelah berbasa-basi sedikit, saya antarkan dia ke wisma yang dekat dengan lokasi tujuannya, lalu saya tinggalkan dia di sana. Masih ada yang bikin saya kesal sama dia di sana, tapi sudahlah. Yang penting janji saya lunas. 

Berikutnya, cari tempat berteduh dan mengobati luka. #halah Kabur ke rumah Kenny. Kalo saya pulang dalam keadaan berdarah-darah begitu bisa-bisa motor ditarik nanti. =__=" Luka beres, dirawat dengan Suster Kenny dengan sangat telaten dan menyiksa. Luka basah begitu dicocol pake *botyl masaaaaa.. *nangis kejer* *sumpah perih banget itu* Tiup sana tiup sini, cocol sana cocol sini, plester sana perban sini, selesai. Tinggal satu masalah lagi. Handphone! 

Setelah berkonsultasi dengan berbagai pihak, akhirnya saya putuskan untuk membawa handphone tersebut ke service center. Dengan ditemani oleh ex-suster Kenny (masih) , maka siang bolong tadi kami berpetualang menyelusuri jalan Sudirman untuk mencari Sony Ericsson Service Center yang sialnya kami temukan telah bertransformasi menjadi Duta Ponsel?? *bingung* Cek SE Center yang di MP, lha ilang juga?? Apa-apaan ini? Konspirasi alam semesta sekali rasanya untuk membuat hari ini penuh siksaan. Dongkol-sedongkolnya. Akhirnya diputuskan untuk kabur ke M*delux saja. Dengan siksaan tambahan kejutekan mbak-mbak disana, akhirnya handphone itu diperiksa. 
Keluhan: abis jatuh, layar menghitam sebagian. 
Diagnosa: LCD pecah. 
Solusi: ganti LCD, tidak bisa diperbaiki.
Biaya: 400k IDR

Nggak pake banyak pikir saya langsung iya kan saja. Oke! Ganti! Mana tahan pake hape yang layarnya cuma keliatan sebelah kan. Kalo ada SMS masuk aja butuh waktu beberapa lama untuk mereka-reka isi keseluruhan SMS nya, belum mau mbales. Repot kuadrat.

Handphone akan selesai dioperasi dalam waktu kurang dari satu jam. Kondisi keuangan: seret. Cari ATM terdekat. Satu-satunya solusi ya ambil tabungan. Lha udah nemu ATM, giliran duitnya nggak bisa ditarik. Kartunya tidak terdaftar and bla bla bla.. begitu katanya. DONGKOL PANGKAT EMPAT!!! Everything went not good today. Udah desperate housewife banget rasanya, sampai akhirnya "Pinjam uang Erma aja dulu!" Hadirlah ide jenius untuk meminjam uang pada Big Boss Erma yang selalu punya uang pegangan itu. Calling sana calling sini Bog Boss Erma bersedia meminjamkan uang (tanpa bunga kan bnd?) dan bahkan dengan sangat baik hatinya menawarkan untuk mengantarkan uang itu ke tempat kami berada. *peyuk Erma* *ai loph yu bnd* Akhirnya ada juga penyejuk di hari yang penuh cobaan ini..

Dalam setengah jam Erma datang membawa uang dan kebahagiaan. Handphone selesai, cek beby cek, LCD baru, touch sensitivity ; fine, tampilan perfect (anyway, wallpaper nya masih gambar patung telanjang yang dipasang Gilang kemaren!!! GAMPAR!)

Bayar! Pulang. Hutang 400rb? Lupakan! *dibakar Erma*

15 comments:

Fairuz said...

belajar ilmu ikhlas memang berat dan susah :)

ferdivolutions said...

ah keduluan ejah...

ferdivolutions said...

huwaaa... hp rusak?? waaahh... hati2 lain kali, moy... walaupun gw suka bbm/sms-an di atas motor, tapi kalau udh baca atau denger berita jatuh gara2 itu, gw jadi kapok... tapi pasti keulang lagi gara2 lupa (atau emang kebiasaan?)
Yang sabar ya, moy... Iya, ikhlaskan... Biar dapat hikmahnya... pasti, iya, pasti ada hikmahnya utk kita.

ferdivolutions said...

Eh maksud bang labu supaya potong kuku si kucing itu apa ya? gw di twitter td pagi itu cuma ikut ketawa, pdhl ga tau... :)) :p

ferdivolutions said...

YEEESS!! KELIMAX!

Fairuz said...

mantra pertamax berhasil :D

mungkin ini laksana "seonggok lumpur" itu ta, jadi pasti ada hikmahnya :)

karina kenny said...

mudah2an setelah baca postingan kamu ini ada lelaki yang menganggap aku ke-ibu-an dan penuh kasih sayang :D

selamat dibayang2i dengan hutang ya miss HUAHAHAHAHAHA #ketawasetan

miwwa said...

Fairuz : betul betul betul (⌣́_⌣̀)

Ferdi : woi nyampah!!!!

Kenny : Keibuan apanya luka terbuka begitu kamu cocolin abotyl tok!! #balasdendamcocolinabotylkesariawankenny

p.s: jangan dibilang utang dong (⌣́_⌣̀)kan aku bayar kalo ATM nya udah bisa

Muhammad Rizwahyudhy said...

Yaampun miw, temen SMP lu itu ngeselin banget kayanya. Udah jatuh, masih aja yaa bisa bikin kesel. Hahaha, sabar ya miw.

Gaphe said...

haauuuww... pengalaman yang nguras otak *bikin sarap maksudnya*.
duh untung ya, LCD henponnya udah bener lagi.. meskipun tragedi dengan temen smp segitu ngeselinnya..

ckckck.. yauwis, yang sabar ae.. semoga pantatnya tambah lebar dengan bersabar *plaak

kurt said...

Sungguh miris kisah mu diawal ramadhan ini miss.. kalo katanya Radit, "SABARR,, SABARR MIWA..!" :)

btw aku suka paragraf pertama mu, AFI banget - #MenujuPuncak #Yeahhh , n baru tau aku ada yg ganti baju, udah ijo aja.. lebih muslimah kelihatannya ^^ #ehhh

zendun said...

alhamdulillah ikhlaskan lillahi ta'ala dan selalu bersyukur

pink said...

Duh bener-bener hari yg penuh kesialan. Aku yang cuma baca aja ikutan berasa dongkol.

Tapi bener, iklasin aja...

Btw salam kenal yaDuh bener-bener hari yg penuh kesialan. Aku yang cuma baca aja ikutan berasa dongkol.

Tapi bener, iklasin aja...

Btw salam kenal ya

rian said...

waaawww.. apek pangkat lima.

mungkin memang harinya yang buruk miw.

efek kasur dipipisin kucing? atau mungkin paginya lupa mandi *ok ini minta digampar* :))

rian said...

eh.. apek..? *apes..

ngokk.. s dan k itu jauuuhhh jendrall..

*typo tingkat kronis*